Langsung ke konten utama

NYONTEK : Terpaksa

Para bapak guru, ibu guru dan orangtua kita selalu mengingatkan kita untuk bersikap jujur dalam mengerjakan ulangan dan tidak menyontek.
Itu adalah saran yang sangat baik dan saya ingin selalu menerapkannya karena walaupun kita mendapatkan nilai bagus tetapi dengan menyontek rasanya tidak sepenuhnya senang ataupun bangga.

Ada juga pepatah yang orang-orang bilang "Menyontek adalah bibit dari koruptor". Saya tak tau itu benar atau tidak yang jelas koruptor itu tidak baik.


Menyontek ada 2 cara yaitu : Membawa catatan kecil berisi materi/ (kalau dia greget) bawa bukunya sekalian dan bertanya kepada teman.

Menyontek juga dapat dilaksanakan ataupun tidak dilaksanakan tergantung dengan pengawasnya, seberapa sering pengawasnya mundar-mandir, kapan pengawasnya pergi atau tidur, dll.

Tapi dibalik orang-orang yang menyontek ada sisi lain dan alasan mengapa mereka harus menyontek atau terpaksa menyontek. Saya akan bercerita dikit tentang opini saya.

Mengapa siswa-siswi sering banget menyontek?
Pendidikan kita (atau mungkin juga pendidikan luar) dan lingkungan kita mengajarkan bahwa kita sekolah harus mendapatkan nilai bagus, walaupun mungkin beberapa orang menyemangati siswa/ siswi lain dengan berkata "Yang penting sudah berusaha dan bersikap jujur".
Tapi akhir-akhirnya semuanya bertuju kepada nilai.

Naik kelas? Ditentukan oleh nilai
Dapat sekolah bagus? Ditentukan oleh nilai
Lulus sekolah? Ditentukan oleh nilai

Rata-rata semua yang penting di dalam sekolah ditentukan oleh nilai dengan berarti nilai kita harus bagus. Dan sepertinya pola pikir siswa dan siswi sekarang adalah 'pokoknya saya harus dapat nilai bagus'. Karena siapa? Siapa lagi kalo bukan pendidikan kita dan lingkungan yang membuat pola pikir kita seperti itu.

Saya tidak membela pemerintah ataupun siswa/siswi, saya sendiri siswi tetapi disini saya hanya menerangkan opini saya saja tentang mencontek.

Dikarenakan pola pikirnya sudah seperti itu,  siswa dan siswi menyontek agar nilainya bagus. Agar dia bisa naik kelas, agar dia tidak dimalu-maluin oleh guru atau teman-temannya.

Dan pastinya ada juga siswa/siswi yang belajar mati-matian dan bukan SKS (sistem kebut semalam) tetapi saat di ujian nilainya lebih kecil dibanding teman-temannya yang menyontek. Pasti ia kesal dan  nanti ujian berikutnya? Jika ia masih bersikap jujur (Alhamdulullah sekali) tapi kalau dia menyerah dan akhirnya menyontek?

Ada juga siswa/siswi yang sudah belajar sebaik mungkin lalu pas ujian ia sudah mengerjakan setengah dari soal, soal lain ia belum jawab dikarenakan bingung, terpaksa ia menyontek agar tidak dimarahi guru/ agar lembarnya tidak kosong.

Intinya adalah beberapa kasus menyontek di sekolah adalah karena TERPAKSA dan POLA PIKIRNYA sudah di set atau ditetapkan seperti itu.

Jika ingin masalah menyontek selesai, pemerintah/lingkungan harus membuat pola pikir para siswa/siswi itu berubah dan lebih menyemangati dia untuk bersikap jujur.

Bayangkan disaat UTS atau UAS. Ada 3 pelajaran yang harus kita kerjakan dalam satu hari, berarti 3 pelajaran itu harus kita pelajari juga sebelum ujian. Dan materi yang harus dihapalkan berlembar-lembar, apakah itu bukan beban bagi seorang siswa?

Bagaimana kalau pelajarannya Sejarah, Matematika, dan IPA. Berat bukan? Hafalan, Hitung-hitungan dan Rumus. Sebagian besar orang menyukai dan sangat pintar dalam hal itu, bagaimana yang tidak? Pasti ia terpaksa menyontek dan sebagianya.

Mungkin sekian opini saya tentang menyontek.
Mari siswa dan siswi lainnya, kita mencoba untuk lebih bersikap jujur ya dan sebisa mungkin,
mungkin kita tidak dapat bisa memuaskan semua guru atau orang tua tetapi yang penting kita sudah membuat diri kita puas dan bangga.

Terima kasih.

Komentar

  1. ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬
    Sebenarnya alasan nyontek hanya satu tidak menguasai apa yang diujiankan. Ada siswa yang mampu menjalani semua ujian tanpa nyontek sekalipun.
    Alasan kenapa nyontek semakin tinggi intensitasnya karena siswa teralihkan oleh teknologi.
    ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pengalaman Tes Beasiswa Universitas Multimedia Nusantara 2017

Hai kalian para pejuang ilmu. 
Saya ingin menceritakan pengalaman saya mengikuti Tes Beasiswa UMN.
Saya sangat berminat UMN dari awal kelas 10 saya hanya melihat dari web sepertinya dia kuliah baru yang bagus. Apalagi dengan segala fasilitasnya yang serba baru dan bagus saya semakin tertarik. Lulusan-lulusannya yang saya paling kenal adalah seorang vlogger dan youtuber seperti Chandra Liow, David Beatt dan lain-lain. Chandra Liow dalam segi cinematography juga keren walaupun di UMN dia mengikuti jurusan DKV (karena semasa dia kuliah belum ada jurusan Film). 
Dengan membayar Rp. 350.000 saya isi seluruh data yang di formulir tertera. Nama, Alamat, Pas foto, Isi Raport dari semester 1-4 beserta akademik nasional/Internasional yang pernah diikuti. Setelah di verifikasi oleh panitia saya mendapatkan nomor ujian. Formulir bisa diisi secara online maupun offline. Saya memilih secara online. 
Hari Minggu , Oktober 2016 Tes Beasiswa itu dilaksanakan. Tesnya dilaksanakan jam 8.30 jadi saya har…

Pengalaman TES MASUK IKJ FFTV 2017

Halo kembali para pejuang ilmu.
Pertama-tama selamat bagi yang dapat SNMPTN! Akhirnya jerih payah kalian terbayar.
Saya ingin menceritakan pengalaman saya ujian/ tes masuk IKJ FFTV (Fakultas Film dan Televisi). Sebelumnya saya pernah sharing tentang Pengalaman Tes Beasiswa UMN. Saya sudah mencoba ke 3 kuliah yang berbeda dengan fakultas/jurusan yang sama yaitu Film. Dan ini IKJ adalah yang paling deg-degan karena saya berharap banget untuk masuk kesini. Sekolah seni yang memang sudah pro dalam Film.
Di IKJ FFTV ini tidak cuma sekedar Film saja tapi dia masih dibagi-bagi apakah mau jadi sutradara? Penata suara? Penulis skenario? Editor? Dan lain-lain masih di bagi-bagi. 
Saya mendaftar online lewat website http://fftv.ikj.ac.id/ dan http://www.pmbfftvikj.net/HalamanUtama.aspx . Setelah signup nanti akan dapat email id dan password melewati email. Segala sesuatu mengenai pendaftaran biasanya lewat email jadi pastikan kalian semua sering mengecek email.
Pokoknya masukin semua informasi …

Dari alumni DIPONEGORO 1 untuk calon murid DIPONEGORO 1

Sudah 3 tahun gw belajar dan berada di SMP DIPONEGORO 1. Kami belajar, bermain, tertawa, dan sengsara (gara-gara tugas) bareng. Nah tulisan ini buat semua anak-anak yang baru saja lulus kelas 6 SD atau lagi cari-cari SMP.

Tulisan ini juga semua opini gw dan yang setaunya gw, plus ini beberapa kenangan dan masa-masa saat gw SMP.

ABOUT THE SCHOOL

SMP DIPONEGORO berletak di Jalan. Sunan Giri No.5 Rawamangun Jakarta-Timur.
Lebih spesifik nya lagi : depannya Al-Azhar Rawamangun, sebelah kiri ada banyak warung dan Pasar Sunan Giri (jadi enak kalau mau makan-makan trus belanja karton dll), Kalau belok kiri terus lurus aja nanti ada 7Eleven atau SEVEL dan JNE (jadi bagi yang pengen nongkrong bisa, terus yg punya olshop bisa langsung kirim deh).

Jadi menurut gw SMP DIPONEGORO 1 bener-bener letaknya strategis.
SMP DIPONEGORO 1 juga di lokasikan sama dengan SMK DIPONEGORO 1 dan SMA DIPONEGORO 1. Jadi di 1 lingkungan itu ada 3 sekolah (uduh banyak yes).

SMP DIPONEGORO itu ada 2 yaitu: SMP DIPONEGO…