How many people reading my blog?

Sabtu, 07 November 2015

The Rowdy Ones

Pasti kalian punya lah teman-teman pecicilan yang suka ribut atau nongkrong atau suka bercanda banget atau sering usil dan kadang suka ngeselin. Kadang mereka ngeselin banget sih kalo bercanda (apalagi kalau bercandanya berlebihan) tapi jujur, kadang kalau gak ada mereka rasanya kelas ada yang kehilangan sesuatu gitu (erhm).

Nah tergantung juga tuh sama orangnya ada yang usil banget atau becanda nya kebangetan sampe pada males bergaul dan bercanda lagi sama mereka. Ada juga ya yang masih bisa toleransi lah sama keusilannya.

Tetapi semenjak di SMK ini gue jadi memiliki lebih banyak teman-teman dengan sifat-sifat yang berbagai dan di antaranya, ya... pecicilan itu. Tapi di balik seluruh tingkah laku gak jelas dan usil itu mereka juga ada sisi shocknya. Bukan shock buruk, tapi baik. Gue percaya bahwa di setiap orang jahat pasti dia punya sisi baik juga walaupun itu hal kecil. Tetapi kadang gue juga shock sendiri temen-temen gue yang sikapnya kayak begini ternyata punya sikap/tingkah laku lain.

Dan beberapa sikap-sikap ini lah yang kadang gue harus lebih belajar dari mereka. Harus bisa lebih baik.

Gue akan ceritain aja langsung tentang teman-teman pecicilan gue yang amburedul.

The Trouble Maker Cyclist


Baru pertama kali seumur hidup gue bertemu dan berkenalan dengan seseorang yang 'gila' atau obsesi dengan sepeda. Dulu tuh kalo gue pikir sepeda cuma ada 2 hal yang gue tau tentang sepeda... Sepeda fixie dan sepeda gunung. Oh iya sama sepeda tandem! Done. Karena sekarang gue kenal si penyuka sepeda ini gue jadi lebih tau ya (dikit) tentang sepeda kayak roadbike, door trap, fixed gear dan bla bla. Kayaknya hobinya unik dan gak banyak orang yang suka sepeda banget-bangetan, makanya itu tuh hal yang baru banget (bagi gue). Mungkin banyak orang yang melihat dia "wih keren naik sepeda" "wih siapa tuh anak" semacam fans gitu lah.

Tapi

Di kelas.. beh. Geez he is such a troublemaker. Dia sering banget usil dan ribut dikelas. Dia juga gk terlalu peduli banget dengan tugas-tugas yang dia dapat. Makanya kadang kalau sekelompok sama dia kadang suka kesel sendiri. Seperti biasa. Tugas Kelompok sih banyak orangnya, yang ngerjain cuma satu. Kadang gue juga suka bingung dia sering gak ngerjain tugas, terus kadang beberapa pelanggaran sekolah(yang kecil sih biasanya) tapi gak pernah ketahuan atau kena.

Kayaknya kalo gue ngelakuin itu gue bakal panik terus dan juga ketahuan. Emang gak bakat jadi anak nakal-_-. Tapi ... di balik semua sisi kekanak-kanakan, alay, banyak gaya, dan usil dia ada sikap-sikap yang gue gak nyangka bakal ada di dia. Dia adalah orang yang alim. Dia ikut pengajian gitu, terus kadang-kadang saat belajar di lab, yang lain mendengarkan musik dugem dia mendengarkan lantunan quran dan juga menghafal surah-surah. Masya Allah.

Dia juga (kadang-kadang) baik. Dapat membantu sesama gitu dan orangnya juga gak terlalu baperan. Dia adalah orang yang sangat santai dan apa adanya tetapi tetap aja kadang ada sisi-sisi baik yang walaupun kecil tapi bermakna. Sebenernya kalau dikatain periang dia juga gak terlalu periang-periang banget. Tapi jarang banget gue ngeliat dia cemberut atau sedih. Dan dia juga selalu bersama teman-temannya. Sama-sama berisik. banyak sikap-sikap dia yang lumayan gak tersangka juga tetapi menjadi sebuah pelajaran bagi gue dan kadang juga termotivasi untuk mencontoh kebaikan-kebaikannya.

More believing in God. Be More greatful to God. Soldarity of a friendship. Just smile, even though you have hard times.

The Narcisist Grafiti Cyclist


Kalau yang ini... Awal masuk gue kira dia pendiem gitu agak tengil dikit eh taunya pas sekitar udah 2 bulan sekelas bareng. Keluar lah sikap-sikap asli dia yaitu sikap absurd dan banyak gaya. Dia ini banyak yang suka sama nge-fans (ehem) sama lah kayak si Trouble Maker Cyclist. Oh iya dia juga punya hobi unik yang gue baru tau. Maksudnya gue baru kenal sama orang yang penyuka seni grafiti dan dia juga melakukan banyak hal grafiti. Dia pokoknya suka grafiti dan sekarang suka sepeda juga.Salah. Bukan suka obsesi.

Awalnya kirain gue semua grafiti adalah tulisan dengan kata-kata bijak atau lukisan di dinding yang sering kita ketemuin. Itu baru bagus. Tapi yang dia lakukan (kelebihan dan lebih sering) adalah tag and throw, yaitu menuliskan nama/nickname nya di tiang listrik, dinding, dll. Walaupun gue masih bingung sih gunanya tag and throw buat apa-_- apalagi tulisan-tulisan gak jelas di dinding yang sering kita temuin juga kayak "SMP ***" atau "Deni sayang Marshyandaustafarauye" -_-.

Banyak gaya, suka usil juga kadang, berisik, dan tampang mukanya yang mau dikeren-kerenin lagi-_-. Tapi di balik segala hal absurd dia ada sikap yang bisa gue petik dari dia juga. Toleransi.
Dia ini beda agama sama gue, tetapi dia toleransi nya ada banget. Kalo adzan dia ikut dengerin, kalau orang baca quran dia diem dan kadang dengerin, kalau ada quran jatuh atau lagi ditempat yang kurang bagus dia taruh lagi di tempat yang lebih aman tanpa risah atau ogah-ogahan. Dan yang bikin gue aneh dan kayak lucu adalah dia bisa ngomong "Insha Allah" "Allahu Akbar" " Astagfirulloh" "Subhanallah" "Masha Allah" selayaknya kita Islam aja, haha. Ya semoga itu buat kebaikan dia juga.

Dia juga orangnya (kadang) juga suka ngebantu dan gak ogah-ogahan ngebantu teman.
Kadang doang sih. Ya hal-hal kecil gitu bermakna lah...

Tolerate.

The Noisy Web Designer


Seorang anak yang lumayan jago web designer dan kerjaannya main laptop melulu dengan kode-kode gak jelas. Buka dreamweaver, Apache, dan apalah itu. Kalo ga buka laptop ya... dia ngerjain orang. Dia orangnya sangat bebas, kayaknya mottonya "terserah gue aja" atau mungkin "You only live once" karena easy going dan bebas banget. Dia juga orangnya agak usil dan suka berisik. Kadang suka ngeyel juga kalo dibilangin atau suruh ngerjain tugas-tugas. Pokoknya kadang susah dan ribet dah komunikasi ama dia.

Kirain gue dia tuh bener-bener emang gak bisa di kasih tau dan cuma peduli sama dia sendiri dan beberapa temen deketnya aja. Tapi ternyata ekspektasi gue salah (dikit). Dia ternyata masih ada rasa peduli lah sama kakak kelas. Aksi dia itu ya sebenernya kecil tapi ya yang gue bilang tadi "Aksi/Sikap kecil kadang bisa membuat pengaruh yang sangat besar".

Dia juga beda banget kalau udah sama pacarnya. Kalo sama pacaranya, bercandanya sih sama, usilnya sama tapi dia lebih perhatian dan lebih ngalah. Kadang kayak bukan dia yang sebenernya banget. Emang ya cinta itu dapat mengubah segalanya.

......... idk.

So, mungkin ini beberapa cerita dan pengalaman gue mengenali para cowok-cowok yang berisik dan terkenal troublemaker juga. Tapi ya dibalik itu semua adalah sikap mereka yang bisa gue ambil sebagai kebaikan =).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar